oleh

APMB : RK Dianggap Tidak Optimal Tangani Covid

BANDUNG – Puluhan Aliansi Pemuda Mahasiswa Bergerak (APMB) melakukan demontrasi di Gedung Sate, Kota Bandung, Kamis siang (1/7/2021).

Kordinator Lapangan (Korlap) APMB, Acep Jamaludin mengatakan aksi ini berjalan dengan damai, tertib dan menerapkan protokol kesehatan (prokes).

“Aksi ini adalah aksi damai, sebelum melaksanakan aksi kita sudah melakukan konsolidasi dalam menyikapi penanganan Covid-19 dan kondisi ekonomi di Jawa Barat. Perihal massa aksi, kita juga komitmen untuk tetap sesuai prokes dengan memakai masker, jaga jarak dan massa aksi yang tidak terlalu banyak.” Ucap Acep.

Baca Juga  Pemkot Tangsel Beri Perlidungan Maksimal untuk Aisyah

Press Release yang disebarkan oleh massa aksi ini ke seluruh pengguna jalan, tertulis “Tahun ini adalah tahun akhir dari APBD yang disepakati sebelumnya, pengalokasian anggaran untuk infrastruktur atau mercusuar di beberapa kabupaten di Jawa Barat dan pengalokasian untuk ekonomi menjadi kabur disebabkan melonjaknya angkat positif covid di Jawa Barat, meskipun banyak temuan kasus rekayasa yang dilakukan untuk menaikan angka covid”.

Selanjutnya, dalam salah satu orasi yang disampaikan oleh massa aksi dikatakan “Kita bergerak turun ke jalan ingin menyampaikan dan menjalankan fungsi kita sebagai rakyat, yaitu menyampaikan orasi. Sebab saat ini, angkat Covid-19 di Jabar semakin melonjak hingga menyentuh angka sekitar 2 juta jiwa dan dalam kondisi ekonomi semakin turun”.

Baca Juga  Terapkan PPKM Mikro Kasus Covid-19 di Sukabumi Menurun

Selain itu, massa aksi menunjukan beberapa pertunjukan teatrikal juga puisi secara bergantian dan dari setiap massa aksi tersebut membawa banner-nya masing-masing.

Massa aksi menganggap bahwa Gubernur Jawa Barat telah lalai dan gagal dalam menangani Covid-19 di Jawa Barat, Ridwan Kamil dianggap tidak optimal dan cenderung melakukan pemborosan anggaran. Oleh karena itu, APMB dalam press release-nya menuntut:
1. Mundurnya Ridwal Kamil dari Jabatan Gubernur Jawa Barat karena tidak becus mengelola pemerintah dan melukai hati rakyat;
2. Agar jangan sampai dilemahkannya sektor ekonomi, sebab masyarakat sedang menunggu kondisi yang bisa memperbaiki daya beli mereka;
3. Tetap lanjutkan pembangunan infrastruktur untuk akses ekonomi dan jangan sampai dilemahkan. (RLS)

Baca Juga  Ridwan Kamil Inspeksi Protokol Kesehatan di Tasikmalaya

News Feed