oleh

Gunung Merapi Muntahkan Lava Tiap Hari, Pemerintah Siapkan 12 Barak Pengungsian

YOGYAKARTA – Gunung Merapi sejak hari Kamis – Jum’at (14-15/1/21) pukul 00.00 – 07.00, tidak cuma keluarkan aktivitas vulkanik berupa guguran lava pijar, tapi juga guguran awan panas.

“Puluhan guguran lava pijar sepekan ini terus terjadi hampir setiap hari,” kata Ajad salah satu relawan yang memantau kondisi Merapi di Pos Aju.

Arah luncuran material-material panas itu, lanjut Ajad, ke sisi barat gunung meski jangkauannya belum signifikan alias tak sampai 1 kilometer dari puncak.

Gunung Merapi terus mengeluarkan aktivitas vulkanik yang tinggi selama fase erupsi 2021.

Baca Juga  Bertemu Seniman dan Diaspora Indonesia di Osaka

Kepala Pelaksana BPBD Yogyakarta Biwara Yuswantana mengatakan, aktivitas gunung merapi mengalami peningkatan yang signifikan dengan munculnya kubah lava.

“Dengan peningkatan aktivitas ini, kemungkinan perluasan radius bahaya telah kami bahas dengan BPPTKG (Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi),” ujar Biwara.

Biwara mengisyaratkan pemerintah setempat dalam posisi bersiap jika sewaktu-waktu jangkauan radius bahaya erupsi itu terus meluas serta mengancam keselamatan warga.

Saat ini wilayah desa-desa di Sleman yang masih dikosongkan dari penduduk karena potensi erupsi itu belum berubah.

Desa-desa itu adalah Glagaharjo (Dusun Kalitengah Lor), Kepuharjo (Dusun Kaliadem), dan Umbulharjo (Dusun Palemsari) yang seluruhnya berada di Kecamatan Cangkringan.

Baca Juga  Indah Dinarsiani Mengabdi Menjadi ASN Selama 26 Tahun

“Dari pembahasan terakhir, radius bahaya erupsi Merapi saat ini masih di bawah 5 kilometer dari puncak, artinya masih aman (dari pusat penduduk/pengungsi),” ujarnya.

Biwara menuturkan, meski dikategorikan luncuran material Merapi saat ini masih aman, namun sejumlah persiapan jika tiba-tiba status Merapi naik menjadi Awas memang sudah dilakukan.

“Khususnya untuk mengamankan warga di desa-desa Sleman sisi barat, kami menyiagakan total 12 barak pengungsian yang sudah disekat-sekat sebagai antisipasi Covid-19 juga,” ujarnya.

Baca Juga  Gunung Merapi Kembali Muntahkan Awan Panas Guguran Sejauh 1.000 Meter

Senada dengan Biwara, Kepala BPPTKG Hanik Humaida menyatakan Gunung Merapi masih kembali mengeluarkan guguran lava pijar cukup intens.

Di dalam laporan aktivitas Gunung Merapi periode pengamatan 15 Januari 2021 pukul 00.00 WIB-07.00 WIB visual asap kawah tidak teramati.

“Terjadi guguran lava pijar 1 kali,” ujar Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida.

Hanik menyampaikan itu dalam laporan aktivitas Gunung Merapi periode pengamatan 14-15 Januari 2021 pukul 00.00 WIB – 07.00 WIB, Jumat (15/1/2021).

Sumber: Saibumi.com jaringan Siberindo.co

News Feed